www.newsanalisa.com - February 3, 2021

Jenderal Min Aung Hlaing Kudeta Myanmar Tidak Melanggar Hukum

Jenderal Min Aung Hlaing Kudeta Myanmar Tidak Melanggar Hukum
Nama Min Aung Hlaing mulai terkenal pada 2009 ketika memimpin serangan terhadap pemberontak Tentara Aliansi Demokratik Nasional Myanmar di daerah Kokang. Peristiwa ini memaksa sekitar 37 ribu penduduk etnis Kokang untuk mengungsi ke Cina. REUTERS/Soe Zeya Tun  www.newsanalisa.com
Penulis
|
Editor

Jakarta – Pelaku kudeta Myanmar, Jenderal Min Aung Hlaing, menganggap apa yang ia lakukan pasti akan terjadi cepat atau lambat. Ia pun mengatakan bahwa apa yang ia lakukan sejalan dengan hukum yang berlaku setelah pemerintah gagal merespon dugaan kecurangan pemilu.

“Setelah beberapa kali pengajuan (investigasi kecurangan), apa yang terjadi sekarang adalah sesuatu yang tak terhindarkan untuk Myanmar. Kami harus mengambil keputusan tersebut,” ujar Min Aung Hlaing, dikutip dari Channel News Asia, Rabu, 3 Februari 2021.

Seperti diberitakan sebelumnya, situasi di Myanmar memanas sejak Senin kemarin. Militer Myanmar, yang dipimpin oleh Min Aung Hlaing, merebut pemerintahan yang ada. Hal itu dimulai dengan menangkap sejumlah pejabat negara Myanmar dan berlanjut hingga pemecatan para menteri yang bertugas. Beberapa yang mereka tangkap adalah Penasehat Negara Aung San Suu Kyi serta Presiden Win Myint.

Adapun bibit kudeta Myanmar ini sudah terasa sejak tahun lalu ketika partai militer Myanmar, USDP (Union Solidarity and Development Party), kalah dari partai sipil pimpinan Aung San Suu Kyi, NLD (National League for Democracy). USDP menganggap ada kecurangan di pemilu tersebut sehingga menyakini pemerintahan yang ada sekarang tidak sah.

Baca Juga:  Sei Sapiku Hadir di Banda Aceh Menawarkan Daging Sapi Asap dengan 8 Sambal

Di lansir dari Media Tempo.co, Pernyataan Min Aung Hlaing soal “kudeta tak terhindarkan” adalah pernyataan publik pertamanya sejak kudeta berlangsung. Ia berkata, kudeta yang ia lakukan telah memberinya kekuasan eksekutif, yudikatif, dan legislatif. Di sisi lain, mengembalikan pemerintahan Myanmar ke militer setelah 10 tahun uji coba demokrasi.

Min Aung Hlaing melanjutkan, dirinya berkomitmen mengupayakan pemilu baru untuk mencari pengganti pemerintahan yang ia lengserkan. Dalam prosesnya, Myanmar akan berjalan dalam status darurat nasional yang berlangsung selama 12 bulan.

Baca Juga:  Pemerintah Aceh Minta Banleg DPR Perjuangkan Perpanjangan Dana Otsus

“Hingga pemerintahan baru terbentuk, kami (militer Myanmar) akan berupaya memerintah negara ini,” ujarnya.

Perihal kecaman dari berbagai negara atas kudeta Myanmar, Min Aung Hlaing tidak memberikan tanggapan.

Perkembangan terbaru, Amerika akhirnya menyatakan apa yang terjadi di Myanmar sebagai kudeta. Dengan status itu, maka Amerika wajib tidak memberikan bantuan apapun ke administrasi Min Aung Hlaing. Amerika sendiri berencana menjatuhkan sanksi terkait kudeta Myanmar walau Min Aung Hlaing sudah dijatuhi sanksi oleh Donald Trump pada 2019 lalu.

Baca Juga:  Sekda Pimpin Serah Terima Jabatan Kepala Badan Pengelolaan Keuangan Aceh

Dari pihak warga, mereka mulai melakukan perlawanan. Dokter-dokter, misalnya, melakukan mogok kerja yang akan disesuaikan dengan kondisi mengingat pandemi COVID-19 masih berlangsung. Warga sipil, semalam, membunyikan klakson dan memukul perkakas masak mereka sebagai protes atas kudeta Myanmar. Hal itu adalah tradisi membuang sial dan arwah jahat. (Red)

Sumber:Tempo.co

Bagikan:

Tinggalkan Komentar

Berita Terkini

HITAYAKA FKP USK Kunjungi Pelabuhan Perikanan Samudera Kutaraja

HITAYAKA FKP USK Kunjungi Pelabuhan Perikanan Samudera Kutaraja

Berita   Daerah   Headline   Kesehatan   Nasional   News   Trend
Polda Aceh dan BPP HIPMI Sediakan 10 Paket Umrah Pada Vaksinasi Hari Pahlawan

Polda Aceh dan BPP HIPMI Sediakan 10 Paket Umrah Pada Vaksinasi Hari Pahlawan

Berita   Daerah   Headline   Lifestyle   Nasional   News   Trend
Kadisdik Aceh Lantik Drs. M. Akbari AR, MA sebagai Korwas Aceh Periode 2021-2024

Kadisdik Aceh Lantik Drs. M. Akbari AR, MA sebagai Korwas Aceh Periode 2021-2024

Berita   Daerah   Headline   Kesehatan   Nasional   News   Pendidikan   Trend
Animal Defenders Akan Laporkan Sat PP Aceh Bunuh Anjing Secara Keji

Animal Defenders Akan Laporkan Sat PP Aceh Bunuh Anjing Secara Keji

Berita   Daerah   Headline   Hukum   Nasional   News   Trend
Pemerintah Tambah Tenaga Kontrak di Dayah Perbatasan Safinatussalamah Aceh Singkil

Pemerintah Tambah Tenaga Kontrak di Dayah Perbatasan Safinatussalamah Aceh Singkil

Berita   Daerah   Headline   Nasional   News   Pendidikan   Trend
Akhiri Perawatan di RSUCM Nova Jalani Perawatan di RSUDZA

Akhiri Perawatan di RSUCM Nova Jalani Perawatan di RSUDZA

Berita   Daerah   Headline   Kesehatan   Trend
Nova Pimpin Rapat Percepatan Realisasi APBA 2021

Nova Pimpin Rapat Percepatan Realisasi APBA 2021

Berita   Daerah   Headline   Kesehatan   Nasional   News   Politik   Trend
Hotman Paris dan Para Artis Kecam Prilaku Satpol PP Aceh yang Usir Anjing Hingga Mati

Hotman Paris dan Para Artis Kecam Prilaku Satpol PP Aceh yang Usir Anjing Hingga Mati

Berita   Daerah   Headline   Nasional   News   Trend   Wisata
Bunuh Anjing Demi Wisata Halal, Dunia Internasional Kecam Aceh

Bunuh Anjing Demi Wisata Halal, Dunia Internasional Kecam Aceh

Berita   Daerah   Headline   Hukum   Lifestyle   Nasional   News   Trend
Ciptakan Lingkungan Sejuk, Dinas DKP Aceh Gelar Gotong Royong dan Tanam Sejumlah Pohon

Ciptakan Lingkungan Sejuk, Dinas DKP Aceh Gelar Gotong Royong dan Tanam Sejumlah Pohon

Berita   Daerah   Headline   Kesehatan   Nasional   News   Trend