www.newsanalisa.com - February 15, 2021

Demo Tolak Kudeta Myanmar Semakin Meluas hingga Pemadaman Internet

Demo Tolak Kudeta Myanmar Semakin Meluas hingga Pemadaman Internet
Polisi bubarkan unjuk rasa massa anti-kudeta di Myanmar. (AP/Linn Htet)  
Penulis
|
Editor

International, News Analisa – Demonstrasi yang semakin meluas hingga pemadaman internet beberapa kali terjadi sejak kudeta militer berlangsung di Myanmar pada 1 Februari lalu.

Aparat keamanan Myanmar juga dilaporkan mengerahkan banyak kendaraan lapis baja ke kota-kota besar seperti Yangon, Myitkyina, dan Sittwe demi membendung protes anti-kudeta.

Melalui video yang beredar di Facebook, para pasukan keamanan bahkan terlihat melontarkan sejumlah tembakan demi membubarkan pengunjuk rasa di sebuah situs pembangkit listrik di Myitkyina, Negara Bagian Kachin, pada Minggu (14/2).

Dua wartawan The 74 Media yang menyiarkan langsung demonstrasi itu bahkan ditangkap aparat bersama tiga jurnalis lain.

Secara terpisah, Reuters melaporkan lebih dari selusin truk polisi dengan empat kendaraan meriam air dikerahkan ke dekat Pagoda Sule di pusat Kota Yangon.

Baca Juga:  Singapura Mengimbau Warganya Segera Tinggalkan Myanmar

Di lansir dari Tempo.co. Sejumlah kedutaan besar negara Barat seperti Amerika Serikat, Uni Eropa, Inggris, Kanada, dan 11 negara lain kompak mengeluarkan pernyataan yang menyerukan aparat keamanan Myanmar untuk “menahan diri dan menghentikan segala bentuk kekerasan terhadap para demonstran.”

Selain protes massa, junta militer Myanmar juga menghadapi sejumlah pemogokan mulai dari tenaga medis hingga para pegawai pemerintah sebagai bentuk penolakan terhadap kudeta.

Melalui pernyataan, Departemen Penerbangan Sipil menyatakan para pegawainya tengah mogok kerja sejak 8 Februari lalu. Hal itu menyebabkan penundaan jadwal penerbangan internasional.

Baca Juga:  Kediaman Pejabat Junta Militer Myanmar Dilempari Bom

Seorang pilot yang tak ingin disebutkan namanya melaporkan staf departemen itu yang melakukan mogok kerja berjumlah hingga ratusan.

Operasional kereta di sejumlah negara bagian juga dilaporkan berhenti setelah para staf menolak bekerja.

Junta militer dikabarkan tengah memerintahkan para pegawai negeri sipil untuk segera kembali bekerja dan mengancam akan memberi sanksi jika para pegawai tak melakukannya.

Sejauh ini, aparat keamanan militer dilaporkan telah menahan lebih dari 400 orang termasuk pemimpin de facto Myanmar, Aung San Suu Kyi, para pejabat pemerintah, aktivis, hingga warga yang menentang kudeta.

Sejak kudeta berlangsung, junta militer juga telah memblokir sejumlah media sosial utama Myanmar seperti Facebook, Twitter, hingga WhatsApp demi membungkam para pemrotes.

Baca Juga:  Myanmar Kian Mencekam, Korban Tewas Bertambah

Pada Senin dini hari, warga Myanmar juga mengeluhkan gangguan jaringan internet di mana empat jaringan telekomunikasi di negara itu tidak dapat diakses sekitar pukul 01.00 waktu lokal.

Hal itu dibenarkan oleh laporan portal pemantau layanan internet global, NetBlocks. NetBlocks melaporkan layanan internet mati di seluruh penjuru Myanmar sejak pukul 01.00.

“Pemadaman internet tengah berlangsung di #Myanmar sejak pukul 01.00. Data jaringan real-time menunjukkan bahwa konektivitas internet nasional hanya 14 persen setelah perintah pemblokiran informasi,” kata NetBlocks di Twitter. Pemadaman internet ini merupakan yang ketiga kalinya terjadi di Myanmar sejak kudeta. (*)


 

Bagikan:

Tinggalkan Komentar

Berita Terkini

HITAYAKA FKP USK Kunjungi Pelabuhan Perikanan Samudera Kutaraja

HITAYAKA FKP USK Kunjungi Pelabuhan Perikanan Samudera Kutaraja

Berita   Daerah   Headline   Kesehatan   Nasional   News   Trend
Polda Aceh dan BPP HIPMI Sediakan 10 Paket Umrah Pada Vaksinasi Hari Pahlawan

Polda Aceh dan BPP HIPMI Sediakan 10 Paket Umrah Pada Vaksinasi Hari Pahlawan

Berita   Daerah   Headline   Lifestyle   Nasional   News   Trend
Kadisdik Aceh Lantik Drs. M. Akbari AR, MA sebagai Korwas Aceh Periode 2021-2024

Kadisdik Aceh Lantik Drs. M. Akbari AR, MA sebagai Korwas Aceh Periode 2021-2024

Berita   Daerah   Headline   Kesehatan   Nasional   News   Pendidikan   Trend
Animal Defenders Akan Laporkan Sat PP Aceh Bunuh Anjing Secara Keji

Animal Defenders Akan Laporkan Sat PP Aceh Bunuh Anjing Secara Keji

Berita   Daerah   Headline   Hukum   Nasional   News   Trend
Pemerintah Tambah Tenaga Kontrak di Dayah Perbatasan Safinatussalamah Aceh Singkil

Pemerintah Tambah Tenaga Kontrak di Dayah Perbatasan Safinatussalamah Aceh Singkil

Berita   Daerah   Headline   Nasional   News   Pendidikan   Trend
Akhiri Perawatan di RSUCM Nova Jalani Perawatan di RSUDZA

Akhiri Perawatan di RSUCM Nova Jalani Perawatan di RSUDZA

Berita   Daerah   Headline   Kesehatan   Trend
Nova Pimpin Rapat Percepatan Realisasi APBA 2021

Nova Pimpin Rapat Percepatan Realisasi APBA 2021

Berita   Daerah   Headline   Kesehatan   Nasional   News   Politik   Trend
Hotman Paris dan Para Artis Kecam Prilaku Satpol PP Aceh yang Usir Anjing Hingga Mati

Hotman Paris dan Para Artis Kecam Prilaku Satpol PP Aceh yang Usir Anjing Hingga Mati

Berita   Daerah   Headline   Nasional   News   Trend   Wisata
Bunuh Anjing Demi Wisata Halal, Dunia Internasional Kecam Aceh

Bunuh Anjing Demi Wisata Halal, Dunia Internasional Kecam Aceh

Berita   Daerah   Headline   Hukum   Lifestyle   Nasional   News   Trend
Ciptakan Lingkungan Sejuk, Dinas DKP Aceh Gelar Gotong Royong dan Tanam Sejumlah Pohon

Ciptakan Lingkungan Sejuk, Dinas DKP Aceh Gelar Gotong Royong dan Tanam Sejumlah Pohon

Berita   Daerah   Headline   Kesehatan   Nasional   News   Trend